Hmm,,bicara soal “nikah“, emang satu topik yang paling banyak dibicarain bagi orang2 yang udah menginjak umur pangkal “2”, termasuk saya sendiri. Ya ga salah koq, karna nikah merupakan satu ibadah, dan insyaAllah bakal dilaluin oleh semua orang.

Jadi keingat waktu anak2 kapten ngeupload foto bareng waktu smu dulu, topik yang bikin komen ampe beratus2 ya soal nikah ‘sapa yang bakal nikah duluan, dan sebagainya‘ . hahaa,,,secara dulu ampir taiga taun sm2 idup satu atap di asrama, jadi kebayang aja kalo mereka dah ada yang mo nikah.

Banyak yang bilang, ‘nikah dini‘ lebih baik daripada ‘pacaran‘ lama2. Selain dapat ngehindari hal2 yang ga diinginin, trus juga ngelengkapi sebagian agama.

Ada yang bilang juga, nikah diusia yang sewajarnya itu lebih baik, kita bakal lebih matang ngehadapin masalah, dan udah bener2 yakin akan keputusan.

Sebenernya semua tu ke diri kita aja, apa kita bener2 siap apa ga. Bukan hanya soal ‘materi‘, tapi juga ‘mental‘ kita.

Jangan hanya karna ngeliat temen yang udah nikah, kita malah jadi pengen nikah. “Duwh, liat deh, mereka udah nikah, kayaknya asyik gitu”. Kalo emang belom siap, ngapain harus terburu2. Tapi kalo emang udah siap dari segala segi, ya tunggu apa lagi. ga da yang ngelarang koq.

Kayak saya sekarang, juga ga tau bakal nikahnya kapan? Jodohnya siapa? Ya, ngarepnya si ‘as soon as possible‘, hehee.. Secara sekarang udah 21, trus insyaAllah taun ni kalo lancar bakal wisuda s2. doain aja yah… Abis tu ada yang datang ngelamar,,hahaa…(ngarep)..

Hwaaa,,,ga nyangka aja diumur 21 udah slese kuliah, trus ‘kerja’. Dah rame sih yang nyuruh nyambung s3, ‘mumpung masih muda‘ kata mereka.

Ya, kalo untuk nyambung lagi sih udah ada niat, cuma ga untuk sekarang. Mo kerja  dulu, nikah, baru ntar kalo ada kesempatan baru nyambung lagi.

Jadi inget waktu pertengahan taun kemaren, kebetulan udah libur mo nunggu wisuda s1. Rencananya sih ga nyambung s2 dulu, bakal postponed setaun gitu. Eh, ga tau tiba2 waktu dirumah kelintas mo nyambung aja. Belom siap kerja kali ya.

Trus waktu mo bilang ke ortu jadi segan, soalnya masih dibiayain ortu untuk kuliah. Yah, waktu mo bilang itu agak susah ngeluarin kata2nya. Malah ortu ngira ‘mo tunangan ya‘?.. Waduh,,ga nyangka aja ortu mpe bilang kek gitu. Mungkin karna dah slese kuliah kali ya. Padahal dulu waktu skolah, dilarang deh yang namanya ‘pacaran’. Ujung2nya pacaran diem2 deh.

Yah,, pandang kedepan aja. Jodoh, rezeki, umur udah ditentuin ma Yang diatas. Yang penting kita berusaha dan berdoa aja yang terbaik. Kalo emang takdirnya nikah cepet, ya berarti rejekinya cepet kali ya,hehe.. Tapi kalo yang belom, moga dilancarin deh.

Ok deh… yang penting tergantung kediri masing2 aja gimana ngemaknainnya..