Tepat sudah tanggal 11 september, HPL dede bayi bakal launching. Tapi,,,belum ada tanda2 dikitpun. Rasa khawatir mulai muncul sembari mengingat beberapa teman yang pernah lewat hari melahirkan anaknya. Beberapa teman selalu menyarankan untuk rajin jalan pagi, ngepel jongkok dan bebagai macam cara supaya dede segera keluar. Jalan pagi tetap rutinitas, tapi tidur masih aja kalo udah siang menjelang, hehehe…

Udah lewat 3 hari, tiba2 si ayah ngasi kabar kalo ia dapat dinas ke Jakarta, tanggal 15 September pagi langsung dari Tanjungpinang. Malamnya juga dapat kabar lagi harus pelatihan ke Medan setelah dari Jakarta. Jadi total kepergian sang ayah selama 6 hari, dan itu adalah tanggal was2 si dede bakal lahir. Ya ampun… beneran panik juga plus sedih dengar berita ini. Dengan berat hati terpaksa ngelepas ayah plus doa si dede belum launching sebelum ayah pulang. Selama 6 hari ditinggal, ayah selalu nanyain ada tanda2 ga mau lahiran, tapi Alhamdulillah masih adem2 aja nih perut.

Akhirnya tepat tanggal 20 september jam 10 pagi ayah sampai di rumah. Jadwal ke dokter kandungan pun kami jalani bersama pada malam harinya. Ternyata setelah dicek, berat bayi dede udah naik 3 ons, wah..makin khawatir aja klo belum keluar makin gede di perut. Tapi Alhamdulillah kondisi di dalam semuanya normal, jadi kata dokter ga perlu khawatir sampe lewat 2 minggu. Dokter akhirnya ngasi obat untuk membantu kontraksi awal, yang diminum 8jam sekali. Baru 2 kali minum, paginya jam 6 udah mulai sakit. Kebetulan sang ayah baru mo berangkat ngajar ke Batam, jam 7 makin sakit dan jedanya Cuma 5 menit sekali. Akhirnya ayah mutusin buat ga pergi ke Batam. Pas mau mandi pagi, rupanya udah ada tanda flek, dan langsung berencana ke klinik setelah beres2 pagi itu.

Setiba di klinik jam 9, ternyata udah pembukaan 1. Ayah nyuruh buat langsung masuk kamar inap, biar ga capek2 bolak balik pulang ke rumah lagi. Jam 10 pagi check in, disuruh mondar-mandir supaya pembukaan bisa nambah. Eh,malah dapat jatah minum telor yang dikasi gula, yang ada malah muntah, anyir sih… Waktu berlalu, sampe jam 3 sore akhirnya dicek lagi sama bidan di kamar. Ternyata pembukaan udah nambah aja, langsung pembukaan 4,syukur Alhamdulillah ga pake merangkak ke bukaan 2 dulu,hehe..

Jam 4 sore disuruh turun buat diinfus. Wahhh,,mikirnya bakal diinduksi biar cepet lahir,eh,,ternyata cuma buat ngasi tenaga plus dikasi obat biar ntar plasentanya mudah keluar. Ga pengen diinfus cepet, jam 7 ternyata udah pembukaan 7 baru deh dimintain buat diinfus. Pengalaman pertama nih ceritanya diinfus, untung ga sakit seperti yang dibayangkan,hahaa.. kontraksi makinnn dekat, udah semenit skali mungkin ya. Jam 9 dicek lagi, ternyata udah pembukaan 9. Subhanallah, perjuangan tinggal dikit lagi. Berdoa mudah2an paling lambat jam 10 udah lahiran. Tepat jam 9.30 ketuban pun pecah, bidan juga langsung nyuruh ngedan karena udah pembukaan lengkap.

15 menit ngedan, ga berhasil juga,,, ahh,,tiba2 lupa deh cara yang diajarin waktu senam hamil,hehe.. padahal tuh rambut si dede udah nongol aja. Akhirnya sang dokter datang sambil bawa gunting booo.. ga mikir lagi, terserah deh mo digunting kek, mo dijahit ntar, yang penting dedenya senang keluar. Eh, Cuma 2 kali ngedan si dede Alhamdulillah lahir dengan selamat dan sehat. Ternyata beratnya 3,3kg dan panjangnya 53cm, wahh,,cukup panjang yaa nak. Langsung deh sang dokter nyuruh letain dede di atas dada, proses ini dinamain IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Tau ga, proses ini penting banget buat bayi dan sang ibu, karena selain bikin anak dan ibu ngerasa dekat, juga melatih indera sang bayi buat belajar mencari dan menghisap puting ibunya sendiri.hampir 2 jam juga nih dede IMD nya, abis itu dede diletain dikamar.

Rasa jahitan jangan ditanya deh gimana rasanya, ampuuunn,,, disuruh belajar duduk dulu biar ntar bisa jalan sendiri ke kamar,masyaAllah susahnya. Tapi Alhamdulillah sampe juga di kamar. Duhh, masih ngerasa ga percaya kalo dah ada sang buah hati, liat wajahnya masyaAllah,manisnya anakku. Ga ada rasa yang paling bahagia selain ketika liat wajah si kecil. Alhamdulillah semuanya sehat2 aja. Ngeliat si kecil yang kehausan jadi sedih rasanya, karena air susu belum jalan, akhirnya diberikan susu formula. Untung perawat nyaranin buat ngasi pake sendok, jadi bayi ga bingung puting nantinya. Dari jam 3-6 pagi si kecil ga bisa bobo, karena ga puas minum susunya. Akhirnya ibu nyaranin buat nyusuin kebadan langsung jam 7 paginya. Alhamdulillah ASI udah keluar. 1 jam nyusuin si kecil, dia bisa bobo pulas. Senang ngeliatnya.

Karena si kecil belum ada nama, akhirnya nanyain ayahnya bagusnya dikasi nama. Sesuai dengan kesepakatan, nama sang buah hati kami yaitu Firaz Alkhairy Hakim. Nama Firaz diambil dari nama aktor di film Malaysia, ayahnya dulu suka nonton😀. artinya yaitu cerdik, baik dan bijaksana, mudah2an menjadi doa buat Firaz kelak, amiin. 2 malam menginap di klinik, akhirnya kami pun pulang dengan si buah hati. Semoga menjadi anak yang dibanggakan kelak ya nak.

*ayah dan bunda saying Firaz :*